Untuk hasil terbaik gunakan browser Mozilla Firefox 2.0.0 ke atas atau Internet Explorer 6 ke atas Resolusi layar 1024 X 768 pixels
 
 
balitsa balitbu balithi balitjestro
 
 
# SMS CENTER BENIH SUMBER DAN PLASNANUTFAH HORTIKULTURA (081299105742) # Plasma Nutfah dan Benih Sumber Hortikultura "Clik here" # Telah Terbit Majalah IPTEK 2014 "Selengkapnya"
     
     
 
Beranda > HASIL RISET > BUDIDAYA


BUDIDAYA TANAMAN JAMUR TIRAM, KUPING DAN SHINTAKE


Jamur kayu merupakan salah satu jamur edible (dapat dimakan) yang banyak dikonsumsi masyarakat luas. Jamur ini memiliki rasa khas dan kandungan nutrisi yang tinggi. Jamur dapat dikonsumsi sebagai sayuran dan dapat juga diolah menjadi penganan, misalnya keripik dan kerupuk. Jamur tiram (Pleurotus sp.), jamur kuping (Auricularia auricularia) dan Shiitake (Lentinus edodes)  termasuk jenis jamur kayu yang banyak dikonsumsi.

Jamur kayu sarat akan gizi dan berkhasiat obat. Jamur tiram mengandung 31% protein dan protein yang dikandung jamur tiram mencakup asam amino esensial yang dibutuhkan oleh manusia. Enzim pada shiitake dapat menghasilkan asam amino yang mampu menurunkan hipertensi, mengurangi kolesterol, dan memperbaiki sirkulasi darah. Spora shiitake mampu meredakan efek serangan virus influenza dan menghambat pertumbuhan kanker. Selain itu shiitake juga mengandung vitamin B1, B12 dan D12, sedangkan lendir pada jamur kuping dipercaya dapat menetralkan kolesterol dalam darah.

Budidaya jamur memiliki beberapa keuntungan diantaranya tidak memerlukan lahan yang luas, mempunyai kandungan protein serta mineral yang tinggi, dan sampah pertanian dari budidaya jamur dapat diubah menjadi pupuk dan penggembur tanah. Berbagai macam teknik budidaya telah dikembangkan, dengan memperhatikan bahan baku yang tersedia di masing-masing daerah.

Tubuh buah jamur terdiri atas akar, batang (stipe), cincin  dan tudung (pileus). Tudung terdiri atas bilah-bilah atau lamella yang pada permukaan bawahnya terdapat spora disebarkan. Bagian yang dipanen adalah tubuh buah jamur.

PEMBUATAN RUMAH JAMUR (KUMBUNG)
Ukuran kumbung disesuaikan dengan kebutuhan yaitu dengan mempertimbangkan jumlah log/substrat tanam yang akan dibudidyakan. Untuk memelihara sekitar 500-1000 buah log/substrat tanam, diperlukan bangunan ukuran (panjang x lebar x tinggi) 6 m x 4 m x 4 m.  Bangunan kumbung dapat dibuat dari kayu atau bambu, dengan lantai bata merah/batako, atap genting atau seng bergelombang, dan dinding dari lembaran plastik yang dapat dibuka dan ditutup sesuai kebutuhan. Untuk jamur tiram dan jamur kuping dinding dapat dibuat dari bilik dan untuk shiitake dapat berupa dua lembaran plastik jaring (kain kasa) berukuran kecil dan berwarna gelap.

BUDIDAYA JAMUR
1. Tahapan Pembuatan Media Bibit Induk (Spawn) Jamur Tiram, Jamur Kuping dan Shiitake
  • Siapkan bahan baku yang terdiri atas biji-bijian atau campuran serbuk kayu gergaji albasia (SKG) + biji millet dengan perbandingan 1:1
  • Bahan-bahan tersebut dicuci dan direbus selama 30 menit menggunakan pressure cooker atau dengan panci.
  • Ditiriskan dan ditambah dengan kapur (CaCO3) 1%, gypsum (CaSO4) 1%, vitamin B complex dan atau bekatul 15%.  Penambahan air dilakukan hingga mencapai kadar air 45-60%, dengan pH 7.
  • Masukkan bahan tersebut dalam baglog polipropilen atau botol susu atau botol jam sebanyak  50-60% volume wadah, kemudian sumbat dengan kapas/kapuk dan tutup dengan kertas koran atau alumunium foil.
  • Sterilisasi dengan autoclave (pada suhu 121oC, tekanan 1 lb) selama 2 jam atau dipasteurisasi selama 8 jam pada suhu 95oC.
  • Setelah suhu media bibit turun sampai suhu kamar, dilakukan inokulasi dengan bibit (berasal dari biakan murni pada media PDA) sebanyak 2-3 koloni miselium per botol bibit). Langkah ini dilakukan dalam laminar.
  • Media yang telah diinokulasi, diinkubasikan dalam ruang inkubasi/inkubator pada suhu 22-28oC, selama 15-21 hari.
  • Botol/baglog berisi bibit atau disebut spawn dikocok setiap 3 hari agar pertumbuhan miselium bibit jamur dapat merata dan cepat serta tidak menggumpal dan mengeras.
  • Setelah miselium jamur tumbuh kompak dan merata menutupi media, dapat digunakan sebagai bibit induk dan dapat disimpan dalam lemari pendingin bersuhu 4oC selama 1 tahun bila tidak akan segera digunakan.
2. Tahapan Produksi Jamur Tiram dan Jamur Kuping
  • Serbuk  kayu gergaji albasia direndam selama 12 jam (tergantung pada spesies/strain yang digunakan)
  • Ditiriskan sampai tidak ada airnya dengan menggunakan saringan kawat/ayakan besar.
  • Membuat substrat/media tumbuh dengan cara menambahkan bekatul 5-15%,  kapur (CaCO3)  2%,  gypsum (CaSO4) 2% dan air bersih kemudian diaduk hingga kadar air substrat mencapai 65% dan pH 7.
  • Subtrat dimasukkan dalam baglog polipropilen, dipadatkan, dan diberi lubang pada bagian tengah diberi cincin dari paralon dan ditutup dengan kapas atau kertas minyak. Langkah 1-3 dilakukan pada satu hari yang sama.
  • Satu hari kemudian, media tersebut disterilisasi atau dipasteurisasi  dengan cara disimpan dalam kamar uap atau dalam drum dengan suhu media di dalam baglog 95oC selama 8 jam.
  • Setelah suhu baglog turun sampai suhu kamar, lakukan inokulasi substrat dengan spawn. Inokulasi dilakukan dalam laminar.  Jumlah bibit yang  digunakan 10-15 g/kg.
  • Baglog yang telah diinokulasi dengan spawn diinkubasi dalam rumah  jamur/kumbung. Ruang inkubasi dijaga agar tetap kering dan bersih, pada suhu 22-28oC tanpa cahaya. Inkubasi berlangsung 15-30 hari.
  • Setelah 7-15 hari, baglog dan cincin dibuka.
  • Setelah tumbuh bakal tubuh buah, dilakukan penyiraman dengan air bersih agar jamur dapat tumbuh. Untuk jamur tiram yang disiram rumah jamurnya, sedang untuk jamur kuping penyiraman langsung dilakukan pada substrat hingga basah. Suhu rumah jamur dijaga 16-22oC dengan kelembaban 80-90%.
3. Tahapan Produksi Jamur Shiitake
  • Serbuk  kayu gergajian sebanyak 85 kg yang berasal dari kayu keras (jati, karet atau dicampur dengan albasia) direndam selama  12 jam.
  • Ditiriskan sampai tidak ada airnya menggunakan saringan kawat/ ayakan besar.
  • Membuat substrat/media tumbuh dengan cara menambahkan bekatul/polar-pakan ayam DOC 7,5 kg, menir/broken rice 4 kg, kapur (CaCO3) 1,5 kg, gypsum (CaSO4) 2 kg dan air bersih kemudian diaduk merata hingga kadar air substrat mencapai 65% dan pH 7.
  • Subtrat dimasukkan dalam baglog polipropilen, dipadatkan, dan diberi lubang pada bagian tengah diberi cincin dari paralon dan ditutup dengan kapas atau kertas minyak. 
  • Media tersebut disterilisasi atau dipasteurisasi dengan cara disimpan dalam kamar uap atau dalam drum dengan suhu media di dalam baglog 95oC selama 8 jam. Langkah 1-5 dilakukan pada satu hari yang sama.
  • Setelah suhu baglog turun sampai suhu kamar, lakukan inokulasi substrat dengan spawn. Inokulasi dilakukan dalam laminar. Jumlah bibit yang  digunakan 10-15 g/ kg media.
  • Baglog yang telah diinokulasi dengan spawn diinkubasi dalam rumah  jamur/kumbung. Ruang inkubasi  dijaga agar tetap kering dan bersih, pada suhu 22-27oC tanpa cahaya, RH 95-100%, CO2 > 10000 ppm, O2 0-1 jam (kapasitas terpasang). Inkubasi umumnya berlangsung 8-12 minggu.
  • Setelah 7-15 hari baglog dibuka/dipotong bagian atasnya, dan cincin serta sumbat kapas dibuka. Cara membuka baglog berbeda-beda, yaitu dengan dibuka lebar bertahap mengikuti terjadinya browning atau dibuka sekaligus setelah browning >75%.
  • Setelah tumbuh bakal tubuh buah, dilakukan penyiraman dengan air bersih agar jamur dapat tumbuh. Penyiraman dengan cara mengabut 3 kali sehari dengan air secukupnya Suhu rumah jamur dijaga 21-27oC dengan kelembaban 60-80%, cahaya 500-2000 lux (dengan lampu atau jendela dibuka), ventilasi 4-8 jam dan CO2 < 1000 ppm.
4.  Panen dan Pascapanen
Panen jamur tiram dan kuping dapat dilakukan lebih dari 9 kali dalam waktu 1,5 bulan tergantung cara pemeliharaan/ penyiraman jamur dan kebersihan kumbung. Panen dilakukan 2-3 kali dalam seminggu. Kesegaran jamur tiram dan jamur kuping dapat dipertahankan dengan cara menyimpan pada suhu 1-5oC dan melakukan penyemprotan menggunakan larutan Na-bisulfat 0,1-0,2% (1000-2000 ppm). Sedangkan pengawetan jamur dapat dilakukan dengan cara pengeringan, pengasapan dan pemberian senyawa kimia (garam dapur, asam sitrat, sulfida, K-bikarbonat dan K-meta-bisulfida).

Panen jamur shiitake dapat dilakukan lebih dari 5 kali dalam waktu 5-8 bulan tergantung cara pemeliharaan/penyiraman jamur, kebersihan kumbung dan strain yang digunakan.  Penanganan pasca panen jamur shiitake dilakukan dengan langkah-langkah yang sama seperti pada jamur tiram dan jamur kuping.
 

 
     
 
 Cari :  
 

     
 
INFORMASI LAIN










 
     

     
 
KONTAK ONLINE
Dewan Redaksi:
PuslitHorti

Via Yahoo Messenger Web:

 
     
Untitled Document

 




Kecuali dinyatakan lain, pemilik content, gambar dan desain adalah Badan Litbang Pertanian Cq. Pusat Penelitian dan Pengembangan Hortikultura, bagi yang ingin menyebarkan/menggunakan materi yang ada di situs web ini, dipersilahkan dengan mencantumkan alamat situs web ini sebagai sumbernya.


Tentang Kami | Peta Situs | Kontak Kami | © 2009 Web Admin Pusat Penelitian dan Pengembangan Hortikultura
Jl. Raya Ragunan 29A Pasar Minggu - Jakarta Selatan 12540, Indonesia   Telp: +62 (21) 7805768, 7892205   Fax: +62 (21) 7805135, 7892205
Email: puslitbanghorti@litbang.deptan.go.id, pushorti@yahoo.com